Senin, 25 Maret 2013

PERDAYA DUNIA Oleh Genta Ilusi


Tentang dunia kubenar-benar terpedaya,.
Adakah yang mendengar..
Jiwaku ingin berontak..
Nafasku ingin berteriak..
Saat mata berpijak diatas rantai rantai dosa..

Alloh..
Kuhanyalah hambamu yang selalu memungut belenggu..
Maafkanlah aku..
Bawalah aku menuju mahligai ampunanmu..
Ketika menangis di pundak dunia..
Ia memberiku simbah rayuan..
Dan apa yang telah kulalui seakan tak bosan berhenti..
Mencekik leher nurani..
Sampai kapan harus seperti ini wahai diri..
Jalanan tak jua bosan menaburi tipuan leka.
Kutlah menjadi hamba yang terjebak..

Wahai Dunia..
Kuingin bebas tanpa peluh resah tentangmu yang cadas..
Di tangan ini ada setakir puisi..
Dihati ini..dijiwa ini..dan diraga ini..
Ada gejolak tajam yang tak jua mampu kukibaskan..
Sungguh kulafadzkan ini terasa sangat dahaga..
Ketika ratapan yang sedari menuturi jelangga hati..
Ketika jemari yang memeluk leher ilusi..
Ketika tubuh mengepal akasara lalu mendidih..
Ku memang tak cukup tegar seperti dahan
yang berlambaian di antara rerantingan dan dedaunan..
Rasanya ingin berteriak dibibir pena yang meluruskan tinta..
Dan beginilah semestinya..
Semoga kertas selalu ceria menerima
Sesuap sesak yang ku tuangkan


Genta Ilusi
Surabaya 14 Maret 2013

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar